Manchester United Mendapat Formasi yang Betul Tetapi Pemilihan Utama Salah

Manchester United Mendapat Formasi yang Betul Tetapi Pemilihan Utama Salah
Manchester United Mendapat Formasi yang Betul Tetapi Pemilihan Utama Salah


Ujian terbesar untuk pertahanan yang bocor di Old Trafford adalah cuaca buruk. Hujan turun dari atap gawang selatan yang membusuk yang masih perlu diperkukuhkan tetapi pertahanan Manchester United akhirnya mencatatkan jaringan bersih.


Ironinya, ia bertentangan dengan garis depan yang paling banyak dipasang yang enggan untuk menyerang. Chelsea mempunyai satu percubaan tepat dan permainan tanpa gol ini mendorong kilas balik 0-0 yang terkenal antara pasukan pada tahun 2013.


Chelsea kini memperoleh dua kemenangan dalam 14 di United dalam Liga Perdana dan tidak menang dalam tujuh perlawanan terakhir mereka. Frank Lampard, yang pernah menjadi patri Ole Gunnar Solskjaer, beralih ke taktik pertahanan ketiga yang menewaskan Chelsea dengan dua kali di Stamford Bridge musim lalu dan Chelsea mendapat mata yang dimainkan.


"Mari menang ini," Solskjaer berteriak pada minit ke-85. Marcus Rashford hampir sama dengan penjepit tetapi Edouard Mendy, cacat dengan kakinya, tidak sempurna dengan tangannya. Penggantian Lampard adalah downgrade atau suka-suka sedangkan Solskjaer mengubah formasi dan mengorbankan Scott McTominay untuk Mason Greenwood.


Dia punya beberapa keputusan untuk dilakukan. Bangku United lebih mengancam daripada barisan mereka - sama seperti minggu lalu di Newcastle - dan pemain pertahanan Chelsea yang keropos nyaris tidak terganggu pada babak pertama yang mati rasa. Semua enam pemain gantian di bahagian luar United menghangatkan dan perlawanan begitu menarik kerana Pengadil Pembantu Video tertidur, mengabaikan kemungkinan hukuman untuk Cesar Azpilicueta dan Rashford.


Paul Pogba dan Edinson Cavani hampir tidak dapat duduk di babak kedua sebelum mereka dihantar untuk persiapan yang lebih ketat dan keduanya masuk sebelum jam. Cavani menepis kedudukan jaring gol dengan sentuhan naluri pertamanya dan bekas kapten Paris Saint-Germain, Thiago Silva menggagalkannya dalam bara yang hampir mati.


Dua kemenangan dan seri masih menandakan tindak balas positif buat United selepas kemenangan oleh Tottenham 20 hari lalu. Kekasaran Chelsea akan membuat ini terasa seperti peluang yang terlewat - terutama ketika United dapat melangkah ke Manchester City - dan kini kini lima tanpa kemenangan dalam Liga Perdana di Old Trafford. United kekal di tangga ke-15 - di bawah Newcastle dan dengan perbezaan gol tolak.


Victor Lindelof dan Harry Maguire tidak semestinya menjadi paksi pertahanan jangka panjang untuk United tetapi mereka akhirnya mengatasi jurang, dengan Axel Tuanzebe yang tidak bernasib baik. Lindelof mempunyai kecenderungan untuk mempertahankan persembahan terbaiknya untuk perlawanan menentang elit dan dia telah menjalani minggu terbaiknya dengan United dalam 18 bulan.


Kembali ke empat belakang dapat dimengerti melawan pertahanan Chelsea yang mengepung tiga di West Brom dan ke Southampton, dengan serangan mahal pada awalnya. Sebilangan pilihan kakitangan meragukan. Luke Shaw lebih selesa berada di belakang tiga daripada empat belakang dan Daniel James adalah alasan buruk untuk penyerang. James diramal terpikat untuk Cavani, mungkin kerana debut penuh menentang Arsenal minggu depan.


Donny van de Beek, yang sama sekali tidak digunakan, kekal sebagai satu-satunya pemain tengah utama yang belum bermula di Liga Perdana Inggeris atau Liga Juara-Juara untuk United dan peninggalannya tidak tersentak. Gandingan McTominay dan Fred yang gigih tidak dapat melanggar N'Golo Kante, memegang kubu.


United terdekat yang pertama kali menjaringkan gol adalah ketika cubaan Mendy melambung dengan tepat melepasi tiang sendiri untuk sudut. Tidak lama kemudian, semua orang melihat mengapa Chelsea menggantikan Kepa Arrizablaga yang ditimpa malapetaka dengan Mendy, walaupun tiga penyelamatannya dapat dicapai.


Chelsea sebenarnya menikmati tempoh penguasaan di mana pemain ketiga United melakukan aktiviti 0% selama 10 minit, walaupun kebanyakannya steril. Ketiadaan penyokong menonjolkan hujan lebat dan menonton yang lebih memukau daripada bola sepak mana pun.


Solskjaer terdengar tidak berpuas hati dengan gabungan tangan kiri United, James dan Shaw, yang sebelumnya menegur kerana tidak cukup tinggi dan bersalah kerana baru saja melakukan serangan balas. James menjaringkan gol melewati Chelsea pada debutnya di United dan memperoleh penalti di Stamford Bridge melalui larian langsungnya tetapi dikejutkan oleh Reece James.


Shaw dituduh kekurangan keceriaan dan pembantu Solskjaer, Kieran McKenna, dan David de Gea, ingatan tentang pemusnahan Tottenham yang masih membara di benak mereka. Mata melancarkan Rashford tetapi serangannya terlalu sentral dan Solskjaer meratapi kegagalannya untuk mencari sudut ke Cavani yang berdekatan, dan Mata menarik lebih banyak ujian dari Senegal.


Solskjaer proaktif dengan pengurusan permainannya di Paris dan menangani beberapa kesalahan pemilihannya. Perkenalan Pogba dan Cavani - dengan mengorbankan James dan Mata yang malang - menandakan perubahan formasi menjadi 4-3-3 dengan Pogba lebih maju daripada yang biasa dilakukannya tahun ini dan Rashford beralih untuk menampung Cavani di hujung anak panah. Kedua penyerang mempunyai peluang untuk memenangkannya. Tetapi pertahanan bertahan ketika hujan. via (MEN)